Magister Keuangan Daerah Universitas Cenderawasih

Utang Global Tembus Rekor Baru Capai USD253 Triliun

Utang Global Tembus Rekor Baru Capai USD253 Triliun

16 Januari 2020
|
0 Comments
|

Tingkat utang global mencapai rekor tertinggi pada akhir September 2019 dengan total mencapai USD253 triliun dan diyakini bakal terus tumbuh, seperti disampaikan oleh Institute of International Finance (IIF) dalam laporan penelitian terbaru. Total utang di seluruh dunia mendekati rekor baru pada kuartal ketiga 2019 terutama didorong oleh pinjaman yang lebih tinggi oleh pemerintah dan korporasi non-keuangan.

Sebelumnya pada akhir kuartal kedua 2019, tercatat utang global berada di posisi USD250 triliun atau sekitar Rp3,5 juta triliun (estimasi kurs Rp14.000/dolar). Sehingga nilai total utang global pada kuartal ketiga tahun lalu mengalami peningkatan.

“Hal ini didorong oleh suku bunga rendah dan kondisi keuangan yang longgar, kami memperkirakan bahwa total utang global akan melebihi USD257 triliun pada kuartal pertama 2020, terutama didorong oleh utang sektor non-keuangan,” kata IIF dalam laporannya.

IIF merupakan asosiasi lembaga keuangan yang muncul setelah krisis utang tahun 1980-an mengungkapkan, tren suku bunga rendah di seluruh dunia semakin membuat semuanya lebih mudah dan lebih menarik bagi orporasi, individu dan pemerintah untuk meminjam. Dengan demikian, kondisi tersebut menimbulkan lebih banyak utang.

Tetapi tingkat pinjaman yang lebih tinggi, semakin tinggi risiko default untuk individu, perusahaan dan pemerintah di setiap lingkungan ekonomi mungkin. Bahkan sebelumnya Bank Dunia memperingatkan dampak ‘gelombang’ akumulasi utang yang terus meningkat selama lima dekade terakhir.

Pertumbuhan Utang

Dalam hal utang pemerintah, Amerika Serikat (AS) dan Australia mencapai level tertinggi sepanjang masa pada kuartal ketiga 2019, kata IIF. Institut juga mencatat bahwa pertumbuhan utang China juga menanjak, setelah sempat mengalami penyusutan pada periode sebelumnya.

“Setelah kemunduran yang ditandai pada periode 2017/18 selama push besar untuk deleveraging, akumulasi utang di China meningkat lagi pada 2019, terutama di sektor non-keuangan korporasi,” kata laporan itu.

Perusahaan Cina dan utang rumah tangga telah menjadi perhatian bagi beberapa ekonom, yang berpendapat bahwa tingkat pinjaman China telah meningkat pada kecepatan yang tidak berkelanjutan yang dapat menyebabkan masalah keuangan untuk ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut. Sementara yang lain berpendapat bahwa karena sebagian besar utang China adalah milik negara.

sumber : klik disini